AL - ISRA' AYAT 82

AL - ISRA' AYAT 82

MARI MENYUMBANG UNTUK SAHAM AKHIRAT

RAWATAN AS - SUNNAH

My photo
Senawang, Seremban, Daulah Islamiah, Malaysia
Dan katakanlah:Telah datang kebenaran (Islam), dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik); sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap.Hubungi @ SMS saya di talian 017-4150340.

Ukhwah Islamiyyah

Jiwa Taqwa

Taqwa adalah salah satu sifat mahmudah yang dicari-cari oleh setiap umat islam di muka bumi ini. Ia adalah segala sumber kebaikan dan satu-satunya cara untuk mencegah perbuatan dosa. Dengan adanya taqwa, maka wujudlah asas utama dalam pembinaa jiwa dan akhlak seseorang muslim dalam menelusuri arus gelombang kehidupan. Secara langsung, taqwa menjadikan seseorang bersabar dengan segala ujian dan cubaan. Maka perlu proses dalam tiap-tiap jiwa seorang muslim dalam membentuk jiwa taqwa.

1. Mu’ahadah (Mengingati Perjanjian)

Firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji.” (Surah al-Nahl 16:91)

Untuk mengingati perjanjian kita dengan Allah, kita perlu mempunyai masa menyendiri dengan Allah dan berbual-bual denganNya. Sekurang-kurangnya dilakukan dalam solat kita apabila kita merayu: “Hanya kepadaMu kami beribadah dan hanya kepadaMu kami mohon pertolongan.”

2. Muraqabah (Merasakan Dekatya Allah s.w.t)


Firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (utk solat) dan melihat pula perubahan gerak badanmu antara orang yang sujud.” (Surah al-Syu’ara 26: 218 – 29)

Nabi s.a.w berkata ketika ditanya tentang ihsan,maksud sabda Baginda: “Hendaklah kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihatNya, dan jika kamu tidak melihatNya, maka sesunggunya Allah melihat kamu.” (Riwayat al-Bukhari no. 50 dan Muslim no. 9)

Pada saat terjadi pertempuran dahsyat dalam hati ketika kita hendak melakukan sesuatu amalan, antara pujukan syaitan yang mengarah kepada riyak dan desakan nafsu yng menyuruh meninggalkan amalan itu, rasa dekat dengan Allah akan meleraikan peperangan jiwa itu. Terus lakukan amalan dengan jiwa yang ingin dekat kepada Allah semata-mata.

3. Muhasabah (Memeriksa Diri)


Firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Hasyr 59:18)

Muhasabah dapat memperbaiki niat, menjana taubat dan menjadikan kita insan yang sentiasa beringat.

4. Mu’aqabah (Menghukum)

Firman Allah s.w.t yang bermaksud, “Dan dalam qisas (sejenis hukuman) itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu wahai orang yang berakal, supaya kamu bertaqwa.” (Surah al-Baqarah 2:178)

Sebagai contoh, seseorang boleh mendisiplinkan dirinya dengan menahan kesukaannya. Bila mana seseorang individu itu melakukan perkara yang sia-sia (lagho) maka dia melakukan mu’aqabah (ke atas dirinya) dengan menghukum diri dari perkara kesukaannya.

5. Mujahadah (Melawan Dorongan Nafsu)


Firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Dan orang yang berjihad umtuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah berserta orang yang berbuat baik.” (Surah al-Ankabut 29:69)

Apabil diri terbuai dengan pesona dunia, harulah kita bersikap tegas diri. Ingatlah pada natijah sebuah mujahadah amatlah manis.

Khatimah

Dengan mu’ahadah,jadilah kita orang yang teguh atas syariat Allah. Dengan muraqabah, terasa diri tenang dengan kebersamaan Allah s.w.t baik tika bersendirian ataupun di tengah khalayak orang ramai. Dengan muhasabah, bebaslah kita daripada tarikan nafsu serta cepat kembali untuk memenuhi hak-hak Allah dan hak-hak manusia. Dengan mu’aqabah, terhukumlah nafsu dan selamatlah diri daripada penyimpangan. Dengan mujahadah, kita dapat melakukan segala kebaikan dan menundukkan sifat bermalas-malasan, pujuk rayu bilis dan rangsangan syahwat. InsyaAllah, dengan semua ini hidup kita akan dimuliakan dengan taqwa.
Posted on 1:48 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 1 Comments »

1 comments:

Akhi Hedi Feri Perdian said... @ October 23, 2011 at 8:53 AM

Assalamu'alaykum.....
Subhanallah..... semoga Allah SWT senantiasa membekali diri kita dgn sifat Taqwa.... Aamin...
ijin share yaa.... sukron....

Post a Comment

RAWATAN AS SUNNAH

TERAPI URUTAN ISLAM

Blog Widget by LinkWithin