AL - ISRA' AYAT 82

AL - ISRA' AYAT 82

MARI MENYUMBANG UNTUK SAHAM AKHIRAT

RAWATAN AS - SUNNAH

My photo
Senawang, Seremban, Daulah Islamiah, Malaysia
Dan katakanlah:Telah datang kebenaran (Islam), dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik); sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap.Hubungi @ SMS saya di talian 017-4150340.

Ukhwah Islamiyyah

JADUAL KULIYAH BULAN JUN 2012 - UAI

Posted on 3:45 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

TEMPAT PENGHABISAN JASAD


Al-‘Allamah Al-Safaarainiy berkata : Sebab-sebab penghuni kuburan disiksa terbagi kepada dua bahagian , iaitu :

(1) Global (mujmal) ; Mereka disiksa di dalam kuburan kerana kejahilan mereka terhadap Allah dan enggan mematuhi suruhan Allah serta melakukan maksiat. Azab kubur dan azab akhirat adalah akibat daripada murka Allah kepada hamba-Nya. Siapa yang dimurkai Allah di dunia ini kerana durhaka kepada-Nya dan tidak segera taubat kepada-Nya lalu mati dalam keadaan demikian maka untuknya azab kubur setimpal dengan kemurkaan Allah kepadanya.

(2) Terperinci (mufassal) ; Rasulullah s.a.w. pernah dipelihatkan atau diperdengarkan azab kubur ketika baginda s.a.w. melalui dua kuburan , yang satu disiksa kerana suka mengadu domba (namimah) sedangkan yang satu lagi kerana tidak istinjak setelah kecil. ( HR Bukhari dan Muslim ). Rasulullah s.a.w. bermimpi (semua mimpi para rasul adalah wahyu) diperlihatkan oleh Allah kepadanya sebab-sebab manusia disiksa di dalam kubur : orang yang solat tanpa bersuci (taharah) , orang yang melalui seseorang yang sedang dizalimi lalu enggan menolongnya , orang yang membaca Al-Quran lalu tidur pada malamnya kemudian tidak mengamalkan apa yang dibacanya itu pada waktu siangnya , orang yang berzina , orang yang makan riba , orang yang malas solat Subuh , orang yang enggan mengeluarkan zakat , orang yang gemar menyibar fitnah di dalam masyarakat , orang yang takabbur (sombong) ,orang yang riyak , orang suka mencaci orang lain apakah melalui ucapannya atau tindakannya. (HR Bukhari ).

Posted on 12:15 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

RUMAH SEPERTI PERKUBURAN


Bismillahirrahmanirrahim...Selawat dan Salam ke atas Rasulullah s.a.w. Tertarik dengan artikel yang saya baca hari ini, teringin pula saya panjangkan ke blog untuk peringatan dan tatapan untuk semua umat islam yang mempunyai rumah..:)

Kebanyakkan dari kita di Malaysia, bangsa melayu yang beragama islam ( buka semua melayu islam ) hanya ambil mudah hal-hal berkaitan agama. Baik dari rumah hinggalah keluar rumah. Sesetengah dari mereka rumahnya sentiasa dipenuhi dengan hiburan dan maksiat. Bacaan al-quran pun susah hendak kedengaran, belum lagi dikira penghuninya yang langsung tidak bersolat, apatah lagi solat berjemaah. Maka lupalah amalan agama dan tinggallah cara hidup islam yang diwariskan oleh Baginda Rasulullah s.a.w.

Bila ada kesusahan barulah berbagai usaha dilakukan, barulah teringat akan Allah S.W.T, barulah teringat akan tikar sejadah dan mushaf al-quran yang berabuk di sudut rumah. Ketika itu sibuklah untuk buat bacaan yaasin dan tahlil, pagar rumah untuk halang makhluk halus atau orang berniat jahat dari masuk kerumah dan bermacam-macam lagi.

Bagaimana pula dengan kebersihan rumah ? Rumah yang bersih mengambarkan sikap dan akhlak penghuninya. Maka, kebersihan dan kesucian dalam rumah perlu selari dan berlaku serentak. Islam itukan agama yang syumul. Jika rumah bersih dan mewah pun, jika tiada amalan agama dan perintah Allah dijalankan dalam rumah itu maka jawapannya tetap sama.
 
 Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Jadikanlah bagian dari shalat kalian di rumah-rumah kalian, dan jangan kalian jadikan rumah kalian seperti kuburan.“ ( Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim ).

Oleh itu, hidupkanlah rumah kita dengan solat berjemaah, solat sunat, zikrullah, bacaan al-quran dan lain-lain ibadah yang selari dengan kehendak syariat. Bangkitkanlah roh islam dan suasana soleh dalam rumah kerana perlindungan dan rahmat Allah S.W.T itu akan datang dengan sendirinya.

Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : “Janganlah kamu jadikan rumah-rumah kamu perkuburan sesungguhnya syaitan akan lari dari rumah yang dibaca padanya surah al-Baqarah”. (Riwayat Muslim)
Posted on 3:39 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 1 Comments »

LELAKI MEMBACA AL-QURAN DALAM KEADAAN KOMA


Seorang pemuda yang bertugas sebagai Imam telah mengalami kemalangan lalu koma. Namun satu kejadian yang luar biasa telah berlaku apabila pemuda itu tiba-tiba membaca al-quran ketika sedang koma.

Remaja Jordan yang bertugas sebagai imam mengalami kecederaan dalam satu kemalangan, membaca Al-Quran Al-Karim dalam keadaan yang tidak sedarkan diri setelah keluar daripada bilik pembedahan. Subhanallah, apa jua kelakuan atau perkataan yang kita gerakkan semasa kita sedar diri, Allah SWT akan gerakkan secara automatik apabila kita dalam keadaan tidak sedar.

Inilah maksud kata-kata Imam Al-Ghazali yang mengatakan "apa sahaja perbuatan kita di dunia adalah gambaran perbuatan kita di alam Akhirat nanti". Betapa malunya kita dihadapan Allah SWT apabila kita berkelakuan tidak senonoh dihadapan Allah SWT di Akhirat nanti.

Semoga Allah SWT memberi semangat kepada kita semua untuk melakukan ibadat dan menjauhkan kita semua daripada melakukan kejahatan, agar kita berkelakuan dan berkata-kata dengan perkataan terbaik dihadapan Allah SWT nanti, Amin Ya Rabbal Alamin.
Posted on 9:32 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

MAULIDUR RASUL SEMPENA ISRA' WAL MI'RAJ


Assalamualaikum w.t.b..Selawat dan Salam ke atas Nabi Yang Mulia, Rasulullah s.a.w. Semoga kita semua mendapat syafaat daripada baginda Rasul s.a.w..Jemputan ke Majlis Maulidur Rasul sempena ISRA' WAL MI'RAJ di Surau Al Mutawakkil Billah. Banyak betul majlis ilmu, pilih-pilih la mana yang sempat ye. Nyatakan kecintaan kita kepada Rasulullah s.a.w...Perbanyakkan selawat, sesungguhnya selawat kita akan dihadapkan kepada Rasulullah s.a.w. suatu masa nanti.


Posted on 9:51 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

KEUTAMAAN BULAN REJAB - AHLAN WA SAHLAN


KEUTAMAAN BULAN REJAB

Beberapa hadis Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menunjukkan kelebihan bulan rajab:

1.Hendaklah kamu memuliakan bulan Rajab, niscaya Allah memuliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari Qiamat.

2.Bulan Rajab bulan Allah, bulan Sya'ban bulanku, dan bulan Ramadhan bulan umatku.

3.Kemuliaan Rajab dengan malam Isra' Mi'rajnya, Sya'ban dengan malam nisfunya dan Ramadhan dengan Lailatul-Qadarnya.

4.Puasa sehari dalam bulan Rajab mendapat syurga yang tertinggi (Firdaus).Puasa dua hari dilipatgandakan pahalanya.

5.Puasa 3 hari pada bulan Rajab, dijadikan parit yang panjang yang menghalangnya ke neraka (panjangnya setahun perjalanan).

6.Puasa 7 hari pada bulan Rajab, ditutup daripadanya 7 pintu neraka.

7.Puasa 16 hari pada bulan Rajab akan dapat melihat wajah Allah di dalam syurga, dan menjadi orang yang pertama menziarahi Allah dalam syurga.

8.Kelebihan bulan Rajab dari segala bulan ialah seperti kelebihan Al-Quran keatas semua kalam (perkataan).

9.Puasa sehari dalam bulan Rajab seumpama puasa empat puluh tahun dan iberi
minum air dari syurga.

10.Bulan Rajab Syahrullah (bulan Allah), diampunkan dosa orang-orang yang meminta ampun dan bertaubat kepada-Nya. Puasa dalam bulan Rajab, wajib bagi yang ber puasa itua.Diampunkan dosa-dosanya yang lalu. Dipelihara Allah umurnya yang tinggal.Terlepas daripada dahaga di akhirat.

11.Puasa pada awal Rajab, pertengahannya dan pada akhirnya, seperti puasa sebulan pahalanya.

12.Siapa bersedekah dalam bulan Rajab, seperti bersedekah seribu dinar,dituliskan kepadanya pada setiap helai bulu roma jasadnya seribu kebajikan, diangkat seribu derjat, dihapus seribu kejahatan -

"Dan barang siapa berpuasa pada tgl 27 Rajab/ Isra Mi'raj akan mendapat pahala seperti 5 tahun berpuasa."

- "Barang siapa yang berpuasa dua hari di bulan Rajab akan mendapat kemuliaan di sisi ALLAH SUBHANAHU WA TA’AALA."

"Barang siapa yang berpuasa tiga hari yaitu pada tgl 1, 2, dan 3 Rajab, maka ALLAH akan memberikan pahala seperti 900 tahun berpuasa dan menyelamatkannya dari bahaya dunia, dan siksa akhirat."

- "Barang siapa berpuasa lima hari dalam bulan ini, permintaannya akan dikabulkan."

- "Barang siapa berpuasa tujuh hari dalam bulan ini, maka ditutupkan tujuh pintu neraka Jahanam dan barang siapa berpuasa delapan hari maka akan dibukakan delapan pintu syurga."

- "Barang siapa berpuasa lima belas hari dalam bulan ini, maka ALLAH akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan menggantikan kesemua kejahatannya dengan kebaikan, dan barang siapa yang menambah(hari-hari puasa) maka ALLAH akan menambahkan pahalanya."

Sabda Rasulullah SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM lagi : "Pada malam Mi'raj, saya melihat sebuah sungai yang airnya lebih manis dari madu, lebih sejuk dari air batu dan lebih harum dari minyak wangi, lalu saya bertanya pada Jibril a.s.:

"Wahai Jibril untuk siapakah sungai ini ?"

Maka berkata Jibrilb a.s.:

"Ya Muhammad sungai ini adalah untuk orang yang membaca sholawat untuk engkau dibulan Rajab ini".

Dalam sebuah riwayat Tsauban bercerita : "Ketika kami berjalan bersama-sama Rasulullah SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM melalui sebuah kubur, lalu Rasulullah berhenti dan beliau menangis dengan amat sedih, kemudian beliau berdoa kepada ALLAH SUBHANAHU WA TA’AALA.
Lalu saya bertanya kepada beliau:

"Ya Rasulullah mengapakah engkau menangis?"
Lalu beliau bersabda :

"Wahai Tsauban, mereka itu sedang disiksa dalam kuburnya, dan saya berdoa kepada ALLAH, lalu ALLAH meringankan siksa ke atas mereka". Sabda beliau lagi: "Wahai Tsauban, kalaulah sekiranya mereka ini mau berpuasa satu hari dan beribadah satu malam saja di bulan Rajab niscaya mereka tidak akan disiksa di dalam kubur".
Tsauban bertanya:

"Ya Rasulullah, apakah hanya berpuasa satu hari dan beribadah satu malam dalam bulan Rajab sudah dapat mengelakkan dari siksa kubur?" Sabda beliau: "Wahai Tsauban, demi ALLAH Zat yang telah mengutus saya sebagai nabi, tiada seorang muslim lelaki dan perempuan yang berpuasa satu hari dan mengerjakan sholat malam sekali dalam bulan Rajab dengan niat karena ALLAH, kecuali ALLAH mencatatkan baginya seperti berpuasa satu tahun dan mengerjakan sholat malam satu tahun."

Sabda beliau lagi:
"Sesungguhnya Rajab adalah bulan ALLAH, Sya'ban adalah bulan aku dan bulan Ramadhan adalah bulan umatku". "Semua manusia akan berada dalam keadaan lapar pada hari kiamat, kecuali para nabi, keluarga nabi dan orang-orang yang berpuasa pada bulan Rajab, Sya'ban dan bulan Ramadhan. Maka sesungguhnya mereka kenyang, serta tidak akan merasa lapar dan haus bagi mereka."

Satu lagi hadist yang cikup menggetarkan hati, Rasulullah bersabda :

"Apa bila datanghari kiamat berserulah malaikat 'Dimanakah orang orang yang suka menghormati bulan Rajab?' lalu keluarlah sebuah NUR dan malaikat Jibril dan Mikail 'Alaihi salam mengikuti Nur itu, serta merta mengikutlah orang orang yang menghormati bulan Rajab, kemudian mereka melewati Sirthatal Mustaqim secepat kilat yang menyambar. Bersujudlah mereka kepada Allah Subhanahu wa Ta'aala karena bersyukur dapat melewati Sirath dengn selamat, lalu Allah Berfirman : "Wahai orang orang yang suka menghormati bulan rajab, angkatlah kepalamu pada hari ini, kamu telah menunaikan sujud dunia pada bulanku, sekarang berangkatlah menuju tempat tempatmu "

Allah Subhanahu Wa ta'aala.Malaikat Jibril dan Mikail Alaihi Salam memanggil orang orang yang menghormati bulan rajab dengan RAJABIYYUUN...

Sahabat Ku,mengenai riwayat siapa dan dhoif atau tidaknya hadist diatas Wallahu'alam Bishowab..

Yang Paling penting adalah Inna a'maalu Bin Niiyah.., Niat kita berpuasa, berdzikir, juga bersholawat Nabi, semata mata hanya ingin lebih dekat lagi dengan Allah, ingin berbuat amal kebajikan se banyak banyaknya, ingin bisa memasuki surgaNya, ingin mendapat Rahmat dan Ridhonya, kalau saya pribadi ingin sekali menjadi HambaNya dipanggil RAJABIYYUUN, Insya Allah saya akan memakai moment ini untuk lebih dekat dan dekat lagi kepada Allah....

Perkara diterima atau tidaknya amal Ibadah Kita Bukanlah manusia yang menentukan, tapi itu semua adalah Hak Allah semata...

Semoga bermanfaat....

oleh :Al habib Abu Bakar Alhabsyi
Posted on 8:18 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 1 Comments »

ATTENTION : KULIAH PERDANA UAI...ADA PERUBAHAN

Assalamualaikum..Please take note to all muslimin and muslimat, brothers and sisters...

Jadual Kuliah Bulan Mei 2012 – jadual ni ada sedikit perubahan pada 26 Mei 2012..Asalnya kuliah akan diadakan di Putrajaya International Convention Centre (PICC) terpaksa di ubah ke Masjid As Salam Puchong Perdana. Semua yang berlaku ada hikmahNya..Harap Maklum..

Posted on 3:51 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

KULIAH MAGHRIB - @ MASJID MUADZ BIN JABAL

Posted on 11:57 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

ILMU AGAMA DITARIK DARI MANUSIA PADA AKHIR ZAMAN


Ibnu Majah berkata, bahwa Muhammad bin Abdullah bin Numair meriwayatkan kepada kami dari Ubay dan Waki’, dari al A’masy, dari Syaqiq, dari Abdullah, ia mengatakan, bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam pernah bersabda, (selawat dan salam ke atas baginda)

“Akan terjadi menjelang Kiamat nanti hari-hari dimana ilmu agama ditarik dan kebodohan merajalela di mana-mana, serta terjadi berbagai bentuk kekacauan di seluruh penjuru bumi. Dan kekacauan dimaksud berbentuk pembunuhan.”

Demikianlah yang diriwayatkan oleh Imam al Bukhari dan Imam Muslim dari hadits al A’masy.

Ibnu Majah berkata, bahwa Abu Mu’awiyah meriwayatkan kepada kami dari Abu Malik al Asyja’i, dari Rabi’i bin Harasy, dari Hudzaifah bin al Yaman, ia mengatakan, bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam pernah menggambarkan,

“Islam akan berlalu sebagaimana memudarnya warna pada pakaian. Hingga tidak lagi diketahui apa itu puasa, solat, nusuk (sikap tunduk, patuh), dan tidak pula sedekah. Akan terjadi proses lupa terhadap al Qur’an dalam waktu satu malam dan tidak ada yang tersisa di atas bumi walau hanya satu ayat. Sampai ada suatu golongan dari manusia yang sudah renta, dimana mereka mengatakan, ‘Kami mendapati nenek moyang kami berpegang atas kalimat LA ILAHA ILLALLAH, maka kami pun mengucapkannya.’”

Shalah pun bertanya, “Apakah kalimat La ilaha illallah berguna bagi mereka, sedangkan mereka tidak mengetahui lagi apa itu shalat, puasa, nusuk, dan juga sedekah?” Hudzaifah pun memberikan penjelasan kepadanya secara berulang, hingga ia benar-benar memahami. Dimana, dalam setiap penjelasan ia mendapatkan perlawanan, sampai pada kali ketiga dari penjelasannya ia mengatakan, “Wahai Shalah, kalimat tersebut mampu menyelamatkan mereka dari siksa neraka.” Ucapan ini pun diulangnya, sampai Shalah benar-benar bisa memahaminya.

Semua itu menunjukkan, bahwa keberadaan ilmu akan ditarik dari sisi manusia pada akhir zaman, hingga al Qur’an terlupakan, baik yang ada dalam lembaran-lembaran (mushaf) ataupun dari dada manusia. Tinggallah manusia tanpa ilmu agama. Dimana kemudian orang-orang yang telah berusia senja memberitahukan, bahwa mereka pernah menemui suatu masa, yang mana masih ada orang yang bersaksi dengan kalimat La ilaha illallah dan mereka mengucapkan kalimat tersebut untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sungguh kalimat tersebut sangat bermanfaat bagi mereka, meskipun mereka tidak mempunyai amal soleh, ilmu yang bermanfaat, dan lainnya.

Sementara perkataan Hudzaifah, “Menyelamatkan mereka dari keabadian seksa neraka,” boleh jadi mengandungi makna, bahwa kalimat tersebut mampu membentengi mereka dari kepedihan adzab neraka yang kekal.  Disebabkan pada saat pengucapannya tidak disertai dengan beban kewajiban berupa amal perbuatan yang telah diperintahkan setelah menunaikan kalimat tersebut, wallahu a’lam.

Namun, boleh juga mengandungi makna, bahwa kalimat tersebut dapat menyelamatkan mereka dari keabadian azab neraka setelah mereka memasukinya terlebih dahulu. Dan mungkin, inilah yang dimaksudkan bahwa Allah pernah berkata dalam sebuah hadits qudsi-Nya, “Demi kemuliaan dan keagungan-Ku, Aku sungguh akan mengeluarkan dari neraka orang yang dahulu pernah mengucapkan pada suatu hari kalimat La ilaha illallah.’”

Dan boleh pula mereka itu berasal dari kelompok yang lain, wallahu a’lam.

Dengan kata lain, bahwa ilmu akan ditarik pada akhir zaman nanti sehingga kebodohan menyebar dan mendominasi kehidupan manusia. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits tersebut suatu berita bahwa akan merajalela kebodohan atau umat manusia pada masa itu didominasi oleh kejahilan berupa hasil dari pengkhianatan mereka. Kita berlindung kepada Allah dari mengalami kejadian seperti itu. Kemudian, keadaan akan tetap dan semakin bertambah buruk, hingga kesesatan terjadi di mana-mana dan berakhirlah kehidupan dunia, persis seperti yang tertera dalam hadits yang telah diberitakan oleh Rasulullah shallallahu’alahi wasallam yang jujur lagi dapat dipercayai dalam perkataan beliau, “Tidak akan terjadi Kiamat atas seseorang yang berkata La ilaha illallah. Dan tidak akan terjadi Kiamat, kecuali atas sejahat-jahat manusia.”
______________________________________________
  1. Muttafaqun ‘alaih, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam al Bukhari, Jilid 1 hadits nombor 85. Juga oleh Imam Muslim, Jilid 4 bab Ilmu hadits nombor 10. Dan oleh Ibnu Majah, Jilid 2 hadits nombor 4050.
  2. Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, Jilid 2 hadits nombor 4049.
  3. Ia yang sejenisnya adalah merupakan bagian dari hadits-hadits syafa’at yang telah diriwayatkan dalam Shahihain dan yang lainnya. Lihat pula kitab Jam’ al Ahadits al Qudsiyah (Jilid 4 Kitab asy Syafa’ah), cet Ar Rayyan li at Turats.
  4. Hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, Jilid 1 bab Iman hadits nombor 234.
Posted on 9:45 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

KULIAH PERDANA UAI - 26 & 27 MEI 2012

Posted on 2:11 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

MAJLIS MAULIDURRASUL S.A.W DI SURAU SAUJANA IMPIAN, KAJANG


MAJLIS MAULIDURRASUL S.A.W 1433H
TEMA : "Mahabbah Rasulullah Penyatu Ummah" 
TEMPAT : Surau Saujana Impian, Kajang

Majlis akan berlangsung pada Hari Ahad, 20 Mei 2012 bermula 6.45 p.m.
Posted on 4:33 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

BERTAQWA DAN BERSYUKUR

Bertaqwa & Bersyukurlah..
Bertaqwa pada ALLAH dan bersyukurlah kepadaNya. Inilah
perkara yang utama dan berniat ikhlas, samada ketika kita
bersendirian mahu pun di hadapan khalayak ramai. Orang
yang bersyukur itu mendapat bekalan dan taqwa merupa-
kan sebaik-baik bekalan.

Kebahagian itu bukan pada harta yang dikumpul, tetapi
orang yang bertaqwa itulah yang bahagia. Dan sebaik-baik
bekalan adalah taqwa pada ALLAH. Ia adalah sebaik-baik
simpanan kelak di sisi ALLAH. Setiap sesuatu yang dekat itu
pasti akan segera datang, tetapi yang telah berlalu itu sudah
pasti menjauh.

Janganlah mengabaikan perbuatan baik. Sesungguhnya zaman
itu terus berputar. Setiap saat pasti ada peristiwa samada di-
dalam nyata mahu pun di dalam ghaib. 
 
Hargailah masa dan kurniaan Allah S.W.T..Tidak semua manusia beroleh kesenangan dan kemudahan. Apatah lagi nikmat iman dan islam. Fikirkan !
Posted on 10:40 AM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

MAULID AR RASUL Di MASJID AMRU IBNU AL-'ASH 12 MEI 2012

Posted on 12:27 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

KULIAH USTAZ AZHAR IDRUS - MEI 2012

Posted on 4:42 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

MAJLIS MAULID BULANAN DARUL MURTADZA 4 MEI 2012


Posted on 12:48 PM by Kamarol Azli Bahari and filed under | 0 Comments »

RAWATAN AS SUNNAH

TERAPI URUTAN ISLAM

Blog Widget by LinkWithin